oleh

Bakti Sosial di Kebumen, Wagub Jateng: Jangan Sampai Ada Anak Tidak Sekolah

KEBUMEN, INIKATA.com – Wakil Gubernur Jawa Tengah Drs Heru Sudjatmoko MSi meminta para orang tua supaya memperhatikan tumbuh kembang putra putrinya. Terutama menyangkut gizi yang cukup, fisik sehat, dan otak cerdas sehingga menjadi generasi bangsa yang berkualitas.

Hal tersebut disampaikannya di sela-sela kegiatan Bakti Sosial di Pendapa Kecamatan Pejagoan, Kebumen, Selasa (1/8). Menurutnya, hidup sehat tidak hanya terkait gizi, kebersihan lingkungan juga penting dalam upaya menjaga kesehatan.

“Apabila sumber daya manusia Indonesia terutama generasi muda bangsa berkualitas maka negara akan maju,” katanya.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Drs Heru Sudjatmoko pun meminta biasakan membersihkan lingkungan rumah, tidak lupa mencuci tangan, sayur maupun buah-buahan yang akan dikonsumsi.

Tidak kalah penting adalah keberadaan jamban di setiap rumah agar warga tidak lagi buang air besar di sembarang tempat, baik di darat maupun di sungai. Karena kebiasaan buang air besar di sembarang tempat termasuk di sungai selain mencemari lingkungan juga rentan menularkan berbagai penyakit.

“Kalau ada warga yang belum mempunyai jamban, maka kepala desa, camat, dan para kader kesehatan menggencarkan gerakan agar tidak membuang air besar sembarangan. Ini bagian dari tanggung jawab kita semua, baik pemerintah maupun para kader jangan segan memberikan pengetahuan kepada masyarakat tentang bagaimana menjaga kesehatan,” terang mantan Bupati Purbalingga ini.

Ditambahkan, selain kesehatan, bidang pendidikan juga tidak kalah penting dalam upaya memajukan Indonesia di tengah persaingan global. Semua anak Indonesia berhak memperoleh pendidikan minimal mengenyam wajib belajar sembilan tahun atau sampai jenjang SMP atau SMA. Sedangkan bagi yang tidak mampu sekolah, pemerintah dan lingkungan sekitar harus membantu.

“Bagi yang kurang mampu, pemerintah dan lingkungan harus membantu. Dari tingkat RT, kelurahan, hingga kabupaten dan provinsi ikut terlibat bergotong royong membantu. Jangan sampai ada anak usia sekolah yang tidak sekolah,” pintanya.

Sementara itu, salah seorang warga peserta pengobatan gratis mengaku senang adanya kegiatan sosial tersebut. Ngarafatun, warga Dusun Kalibalong, Kelurahan Aditirto, Kecamatan Pejagoan ini kerap mengalami sakit pada dada. Dengan adanya pengobatan gratis di pendapa kecamatan, maka ia langsung datang mendaftar sebagai peserta.

“Dada saya sering sakit dan sesak nafas. Maka ketika mendapat informasi ada pengobatan gratis, saya mendaftar untuk diperiksa dan mendapatkan obat secara gratis,” katanya.

Pada kegiatan bakti sosial dalam rangka HUT Provinsi Jawa Tengah ke-68 tersebut, diselenggarakan pula pengobatan gratis kepada sebanyak 250 pasien dan khitanan massal.

Dalam kesempatan tersebut, Wakil Gubernur Jawa Tengah Drs Heru Sudjatmoko didampingi Penjabat (Pj) Sekda Kebumen Mahmud Fauzi dan Forkopimcam setempat menyerahkan paket bantuan peralatan sekolah kepada peserta khitanan massal. (yon)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed